AHY dan Puan Agendakan Pertemuan Besok Pagi, Ada Apa?

  • Whatsapp

infobatuputih.com – Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan Ketua DPP PDIP Puan Maharani akan lakukan pertemuan. Sabtu (17/06/2023)

Informasi yang dihimpun oleh jurnalis media ini, AHY dan Puan diagendakan bertemu di kawasan Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta pada Minggu (18/06/2023) besok pagi.

Bacaan Lainnya

Sekjen DPP Partai Demokrat Teuku Riefky Harsya mengatakan pertemuan Ketua Umum Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan Ketua DPP PDIP Puan Maharani didasari semangat rekonsiliasi.

“Niat baik kedua pemimpin muda ini tentu didasarkan pada semangat politik rekonsiliasi, yang akan memulai babak baru bagi hadirnya sinergi, kolaborasi dan gotong royong di antara sesama anak bangsa,” katanya lewat siaran pers, Sabtu (17/06/2023).

Pria yang akrab disapa Riefky yakin pertemuan AHY dan Puan bisa menjadi contoh yang baik generasi muda sekaligus angin segar bagi perpolitikan tanah air. Pasalnya selama ini, PDIP dan Demokrat tidak pernah berada dalam satu koalisi bersama.

Riefky mengatakan AHY dan Puan juga saling menghormati posisi masing-masing saat ini. Partai Demokrat sudah mendukung Anies Baswedan sebagai bakal calon presiden, sementara PDIP bakal mencalonkan Ganjar Pranowo.

“Meskipun saat ini kami berada di posisi koalisi yang berbeda, namun kami juga menyadari bahwa pertemuan ini bisa menjadi fondasi kuat untuk mencegah perpecahan dan benturan antara sesama anak bangsa dalam menghadapi Pemilu 2024,” ucapnya.

Riefky mengingatkan bahwa Demokrat dan PDIP sama-sama partai yang besar. Keduanya pernah menjadi pemenang pemilu dan pemimpin pemerintahan.

“Partai Demokrat dan PDIP pun sama-sama memiliki pengalaman sebagai partai oposisi di luar pemerintahan,” katanya menegaskan.

Atas dasar itu, Riefky mengatakan kerja sama antara Demokrat dan PDIP tidak sekadar politik praktis, tetapi juga keberlangsungan bangsa ke depan.

“Kemitraan dan kerjasama antara PDIP dan Partai Demokrat ke depan diharapkan lebih luas dan menjangkau agenda kebangsaan yang lebih fundamental,” pungkasnya. (Redaksi)

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *